Tips usaha pecel lele, nasi uduk – Harapan dari seorang konsumen


Fiuhh… harusnya judul tulisan ini adalah caci maki dan hujatan pada sebuah tempat jualan nasi uduk-pecel lele-pecel ayam… Sore ini aku sungguh gregeten dan emosi. Tapi karena sedang bulan puasa, emosiku gak begitu tinggi (soalnya kompornya : setan gak ikut-ikutan manas-manasin aku). Mungkin kalo bukan bulan puasa, aku gak jadi beli pecel lele di sana.

Ini aku cerita dua bagian. Yang pertama adalah pengalamanku sore ini dan dibagian bawah saran-saran buat para tukang usaha pecel lele agar dagangnnya laris dan banyak pelanggannya.

Ceritanya neh makan malam + buka puasaku kudu beli, soalnya dirumah lagi sendirian. Orang-orang tercinta sudah pada pulang ke tempat asal (mudik gituuh)

Setelah berbuka puasa dengan minum air putih, sholat maghrib kemudian aku keluar mencari makanan. Ketemulah sebuah tenda di pinggir jalan yang lumayan sepi. Tujuanku adalah cepet dihidangkan karena gak banyak orang.

Tapi apa yang aku dapatkan gak sesuai dengan bayanganku. Nyampai sana aku seperti orang lewat. Boro-boro penjualnya nanya mau makan apa. Mereka diam saja, sibuk dengan urusan masing-masing. Sampai aku yang nyapa mereka, mas pecel lele satu, makan di sini. Mereka jawab iya…

Whaaa yang jualan di situ gayanya gaul banget… ada mas-mas yang model rambutnya kayak f4 (ef tse). Apa gak risih yah kalo kringeten. Tempatnya kan sempit, kalo ntar kena asep nggoreng ayam/lele kan tambah kringeten tuh… Kemudian yang satunya lagi pake kalung, kalo gak salah tadi aku liat ada liontin dari peraknya deh… whaa gaya banget… ha ha ha… aku ketawa dalam hati karena menurutku salah tempatnya. Boleh lah dandan kaya itu, itu HAM, tapi kalo diliat kondisinya jadi gak enak dilihat. Belum lagi ntar kalo ada rambut yang jatuh ke makana… Kadang ada orang yang muntah kalo menemukan rambut di makananya

Aku kemudian nunggu. Udah lapar. Harapanku adalah aku ditawari mau minum apa seperti tempat pecel lele yang lain. Sepertinya mereka lebih suka sibuk sendiri dari pada melayani pembeli. Mereka lebih seneng nata-nata piring, ngelap meja.

Aku jadi mulai gak betah di situ. Udah lapar tapi gak dapet pelayanan yang baik. Kemudian aku berpikir oooo pantes jualannya sepi. Orang sama pembeli aja gitu. Gak ada muka senyum sama sekali. Kayaknya mereka itu berpikir pembeli yang butuh mereka…

Biasanya neh, ketika ditempat lain, ketika ada orang beli, langsung digorengin, secara mereka biasanya udah nyiapin biar cepet. Tapi dari tadi koq wajan penggorengan masih adem ayem.

Setelah beberapa saat aku menunggu aku sampai berdiri untuk bilang sama mas-masnya untuk pesen teh manis anget. Baru aku dibuatkan. Itupun ganti orang yang membuatkan. Apa karena mereka ada pembagian tugas yah ? jadi bagian yang bicara ama pembeli ada sendiri, terus yang lainnya tugasnya membuat dan menyiapkan… ahh… nggak tau lah… pikiranku udah jelek aja…

Gak lama kemudian datang pembeli lain. Dia bilang mau makan pecel ayam. Mas-mas yang pendiam itu mengambil ayam kemudian menggorengnya. Aku pikir dia nggoreng sekalian lele yang aku pesen. Dalam pikiranku mungkin mereka ngirit gas. jadi biar gak bolak-balik ngidupin kompor biar ngirit. Ah parah banget itung-itungan orang itu… kepuasan pembeli di nomor sekiankan…. Panteslah sepi… dalam hatiku sukuriiinn….

Kemudian aku amat-amati koq tempatnya jorok yah… gak bersih sama sekali. Tambah lagi mas-mas yang bagian mberesin pirin bekas orang makan, mbuang air bekas cucian tangan di bawah kursi tempat pembeli duduk.. Ihh… aku jadi merasa becek di situ… tambah gak nyaman.

Mas-mas yang aku tadi bilang pesen pecel lele, makan di tempat kemudian pergi nyuci-nyuci… aku liat dia koq lagi mbersihin lele banyak yah … wah jangan-jangan lele yang aku pesen baru dibersihin… tapi kenapa mbersihinnya banyak gitu… apa gak satu aja dulu buat aku yang dari tadi nunggu dah lama… dah laper dan udah berpikiran jelek aja…

Setelah habis sepertiga gelas teh anget, mas-mas yang tadi membuatkanku teh manis tanya sama aku, mas pesen apa ?

What the helll….
Jadi dari tadi mereka itu gak juga berkomunikasi… bahwa aku pesen pecel lele. Wah…. parah nih tempat.

Bilang kek dari tadi… maaf mas, lelenya baru dibersihin dulu yah… tunggu sebentar… Walau aku disuruh nunggu tapi paling tidak ada ucapan yang menenangkanku. Wah kayaknya mereka itu baru pada pertama jualan yah… gak tau cara membuat pembeli senang… aku dalam hati pokoknya kapok beli di sini… !

Kemudian mas-mas itu mencuci 2 ekor lele selain yang lagi dibersihin…
Wah parah bener deh… dari tadi aku baru digorengin…

Udah deh… lupain yang tadi… sekarang pecel lele ama nasi uduk anget ama sambelnya udah dihadapan. Bismillah nyam…nyam… sambil melupana rasa ndongkol di hati.

OK, aku ngomel-ngomel di sini ada manfaatnya gak yah buat tukang pecel lele itu… Pantaslah sepi, lha wong pelayanan ama tempatnya aja kaya gitu… Dari sini aku mengambil beberapa pelajaran yang pasti dapat jadi pedoman buat para tukang usaha pecel lele… Tapi kapan mereka bacanya yah…

  1. Kalau ada orang yang kira-kira mau beli, tegurlah, sapalah… jangan cuma diem aja sibuk dengan urusan dapur. Ingat usaha anda itu sukses kalau banyak pembeli dan pelanggan. Pembeli itu akan mengingat dan terkesan jika dapat pelayanan yang ramah dan baik. Jangan bisu atau merasa pembeli itu yang butuh
  2. Kalau usaha pecel lele itu dikerjakan beberapa orang, aturlah komunikasi. Jadi kalau ada pembeli yang pesan gak samapi kececer atau gak tau tadi sudah pesen sesuatu.
  3. Jangan biarkan pembeli menuggu lama tanpa ada yang dilakukan. Bilang kek kalau emang kudu nunggu. Jangan anggap pembeli itu akan ngerti sendiri kalau pelayan masih sibuk.
  4. Yang penting juga adalah menjaga tempat jualan agar tetep bersih dan enak untuk dimasuki. Jangan buang air cucian atau air bekas itu didepan pembeli. Jijik tau gak sih… kalau bisa tutuplah bagian pencucian agar pembeli itu gak kehilangan nafsu makan karena melihat yang kotor-kotor…

Dah itu saja coba….

Tentang iklan-iklan ini

24 comments on “Tips usaha pecel lele, nasi uduk – Harapan dari seorang konsumen

  1. Sekarang tukang pecel lele sedang membacanya mas… Terima kasih atas nasihatnya…semoga kami kami ini bisa menjadi lebih baik dalam melayani pengunjung…
    Terima kasih dan salam kenal dari komunitas keluarga miskin. Semoga berkenan mengunjungi blog kami untuk menyumbang kesempatan meraih masa depan yang lebih baik dan harmonis…
    Sekali lagi Terima kasih

  2. hehe, keren.
    penjualnya jutek + tempat jorok + g ada senyum. g bakal laku.

    semua penjual kayaknya buth ini.

    salam kenal! :)

  3. Wah… Aku juga pernah ngalami kayak gitu, diwarung dekat rumah jl.Bantul Yogyakarta, kebetulan warung pecel lele lenggananku tutup, Eee.. ada warung baru, coba ah… selanjutnya… ceritanya hampir sama dengan blog ini males nulisnya…

  4. Kami dari PONDOK SELERA, Pondok Ranggon, Jakarta Timur menyediakan pecel lele mentah siap saji (tinggal dimasak)

    Lelenya dijamin tidak bau lumpur karena telah melalui proses pencucian yang baik, dan dijamin nikmat karena telah diungkep dengan bumbu. Sangat cocok untuk yang ingin berbisnis pecel lele tapi tidak tahu cara pembuatannya.

    Selain lele, kami juga menyediakan pecel ayam, tempe, tahu juga lainnya, jadi bagi yang tidak bisa memasak masih bisa berbisnis pecel lele/pecel ayam dengan modal tersebut diatas (yang penting bisa menggoreng, sudah bisa memulai usaha pecel lele yang nikmat).

    Bagi yang berminat, bisa hubungi kami di (o21) 443 53 443.

  5. kalo anda lewat terminal senen jangan lupa mampir ke kedai nasi uduk kemayoran dijamin enak lezat dan murah kalo ada acara bisa pesan untuk nasi bungkus, bisa hubungi tina handini 085793559460-02142870553

  6. matur teng kyu bro…. masukan yang ajib buat para pedagang pecel lele… bersih, ramah, sopan dan kualitas masakan kunci sukses jualan makanan….
    Salam kenal… Pecel lele Budhe Warti…Bukittinggi…

  7. Kami dari Pondok Selera mengucapkan byk terima kasih kpd para mitra atas atensinya thd produk kami.

    Kami juga mohon maaf utk keterbatasan pelayanan kpd mitra dan/atau calon mitra karena pindahnya domisil kami dari Jakarta mnjadi di Bogor yg brpengaruh trhdp pasokan maupun harga ayam dan lele.

    Kali ini, atas masukan dari para mitra/teman/kerabat kami untuk melayani konsumen non pedagang alias rumah tangga (karena terbukti banyak juga rumah tangga yg pengen makan enak tapi juga tetap peduli kesehatan ), maka saat ini kami membuka paket rumah tangga. Paket ini juga bisa disebut sbg “starter pack” bagi calon mitra/pedagang, agar tidak seperti “beli kucing dalam karung”, pesen banyak tapi blom teruji kenikmatannya.

    Isi Paket Pondok Selera ini terdiri atas:
    1. Ayam 2 Ekor (Satu ekor dipotong 4)
    2.Tempe (1 papan – 10 Potong)
    3.Tahu (10 Potong)
    4.Lele 1/2 Kilo (Bisa 4 atau 5 tergantung besarnya)
    5.Telor Puyuh (10 butir)
    6.Ati Ampela (4 pasang)
    7.Sambal – secukupnya

    Untuk info lebih lanjut dan pemesanan hubungi 021 – 443 53 443

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s