Proses Membuat Kerak Telur – Makanan Khas Jakarta : Betawi


Kemarin (liburan sabtu minggu) aku diberi kesempatan untuk jalan-jalan ke taman marga satwa Ragunan (swer, aku kesana bukan untuk njenguk sodara, tapi untuk refreshing :mrgreen: ). Dan kemarin juga aku berkesempatan untuk menyaksikan secara live proses membuat kerak telor.

Aku kurang tau persis, makanan jalanan ini koq nggak tenar di tempat-tempat makan seperti restoran, tetapi hanya di lokasi tertentu yang betawi banget… (ya iya lah, ini kan makanan khas betawi… :D )

Awalnya aku tertarik membeli kerak telor karena baunya dari kejauhan yang sangat menggoda selera. Beneran deh, giliran ada abang kerak yang agak sepi, segera aku tongkrongin tuh abang kerak sambil foto-foto. (Eh yang aku foto peralatan kerak telornya, bukan abang kerak itu yang aku foto)

Pertama, siapkan tungku api dari arang, kemudian wajan kering (semua dimasak tanpa minyak, jadi untuk yang anti kolesterol, jajanan ini boleh dipertimbangkan). Caranya adalah masukan beras ketan yang udah direndem ke dalam wajan, tunggu sampai mendidih.

Kedua masukan bumbu-bumbu seperti serundeng (kelapa parut di sangrai), bawang goreng kemudian aduk dengan beras rebus itu sampai rata.

Ketiga masukan telornya, bisa telor bebek atau telor ayam. Kemudian aduk lagi sampai rata dan masak terus sampai mengering.

Keempat, setelah agak kering balik tuh wajan menjadi menghadap ke bawah. Nggak usah takut kerak telornya jatuh ke bara api, soalnya lengket dengan wajannya.

Kelima, tinggal di sajikan. Kerak telor yang sudah masak ditaruh di kertas makan, dikasih bumbu srundeng lagi dan siap dimakan. Tuh lihat kayaknya enak banget kan ?

Ketika aku lihat porsinya, sepertinya nggak kenyang neh untuk berempat. Ya sudahlah (kata bambang prakoso). Aku segera nyari tempat duduk untuk menikmati kerak telor bikinan abang kerak itu.

Belum habis separoh, mulut sudah ail (bhs indonesianya : capek mengunyah). Ternyata beras tadi gak sepenuhnya matang, Cukup lama juga kami menghabiskan kerak telor itu. Para jagoan kecilku sudah mulai bosan menunggu kami menghabiskan kerak telor itu. Terpaksa deh aku belikan mainan lain untuk menghibur mereka.

Tapi ada yang aneh, bau kerak telor tidak sewangi bau asapnya. Ada yang aneh neh… Dan benar dugaanku, aku nongkrong lagi deket abang itu, ternyata ketika memasak kerak telor, bara apinya dikasih bawang goreng, …. Gubrak…  ya iya lah asapnya wangi dan bau harum gitu… ternyata menipu… Kalau di cium tuh kerak telor, baunya nggak layaknya seperti telor bebek bakar…

Kapok deh beli kerak telor, antara rasa dan baunya nggak jujur… harganya juga mahal banget. Kalo diitung-itung, telor bebek 1, beras separoh genggam, serundeng dan ongkos masak paling seharga 5.000, kemarin aku beli satu porsi kerak telor harganya 14.000….

Huh…

Tentang iklan-iklan ini

Tentang ahsanfile

Enak makan, enak tidur cukuplah itu di dunia... selalu memperbaiki keimanan di tengah lingkungan yang sudah rusak, cukuplah itu untuk akhirat..
Tulisan ini dipublikasikan di Makanan, Review dan tag . Tandai permalink.

19 Balasan ke Proses Membuat Kerak Telur – Makanan Khas Jakarta : Betawi

  1. Maskur berkata:

    eh aku malah rung tau njajal. Ngesuk2 lah.

  2. hudaesce berkata:

    saya malah belom pernah makan yang kayak beginian bang, tapi kayknya kok malah jadi malas beli nih kalo ada kesempatan, gara2 si akang bilang kayak gitu.

    • ahsanfile berkata:

      Yaaa kalo sekedar penasaran silahkan saja di coba, barang kali jadi ketagihan makan kerak telor..
      eh tapi jangan berminat jadi abang kerak yah !

  3. bundamahes berkata:

    setiap makan kerak telor selalu gak habis dan selalu timbul “penyesalan” karena beli kerak telor. tapi ya gimana, tiap lewat tuh selalu wangi banget! jadinya ngiler deh :(

  4. kang ian dot com berkata:

    wakaka ane belom pernah nyobain :D

  5. tika berkata:

    kalau mulut orang betawi asli.. kerak telor itu enag bgt…..

    • ahsanfile berkata:

      Baunya enak banget mba, tapi rasanya nggak seenak baunya… he he he…
      tapi ya tetep enak lah, orang namanya juga makanan :mrgreen:

  6. bangderris berkata:

    nice posting

  7. Zakya berkata:

    pengeeen…………di jogja kagak ada

  8. gindra berkata:

    gk kesmpean bli kerak telor ny,,gara kehujanan huhuuu :’(

  9. wiyono berkata:

    panganan opo kuwi…. kikiki…

  10. DARAH TINGGI berkata:

    hahahaha,., seru dong makan kerak telor yang beda dengan keharumannya?? hehehehe

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s