Bubur Ayam Pak Tua, Kuliner Pagi bubur ayam enak di pisangan timur, rawamangun


Jika melihat bubur ayam pak tua ini, mungkin ada banyak yang memiliki kenangan tentang rasa sebuah bubur ayam yang menjadi sarapan pagi dengan status sebagai perantau. Dan ini kenangan saya tentang bubur ayam pak tua yang kayaknya sudah lama sekali tak makan buburnya. Kemarin aku terkenang lagi rasa bubur itu.

Dulu pak tua itu masih kelihatan muda, dan kini hanya berjarak cuma 6 tahun sudah kelihatan banget perubahan raut mukanya. Menjadi lebih kalem, lebih keriput dan lebih kakek-kakek. Dengan badannya yang lebih gemuk dan agak bungkuk.

image

Seorang pedagang bubur ayam yang sepertinya bakal jadi Hanya berdagang kalau pagi ini menjadi langganan mereka yang tinggal ngekos di sekitar situ dan menjadi tempat sarapan pagi yang praktis dan murah.

image

Rasa bubur ayam yang khas tanpa cakwe goreng dan kecap, menjadi lebih enak

Iklan

5 pemikiran pada “Bubur Ayam Pak Tua, Kuliner Pagi bubur ayam enak di pisangan timur, rawamangun

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s