Bertemu janda muda beranak satu dan saya kena prospek lagi !


Ealaaah… rupanya yang namanya cobaan iman itu memang luar biasa, kali ini tampak sebgai sesuatu yang menyenangkan. Cerita dari kejadian ini jam 10an tadi siang. Saya baru menceritakannya malam ini karena cukup lama saya mempertimbangkan apakah akan saya share atau tidak.

Saya sekarang agak trauma kalau jalan kemana-mana sendiri. Beberapa kali dan selalu saya ceritakan tentang prospek seseorang kepada saya untuk jadi suami yang entah kenapa saya menjadi laki-laki yang baik di hadapnnya… padahal…. hi hi hi…

Nah karenanya saya tadi siang jalan-jalan dengan mengajak si kecil saya, dengan harapan jika ketemu wanita yang bersimpati pada padangan atau pembicaraan pertama itu nggak berfikiran untuk memprospek saya. Ini mungkin terkesan pede yang kelewat batas. Emangnya seberapa ganteng dan seberapa baik si ahsan ini sih ? Wakakakaa….

Tapi walaupun saya sudah pasang tampang dekil masih saja ada wanita yang menilai sisi lain yaitu sebenarnya kalau saya dirawat akan terlihat kalau saya ganteng. Walau hanya berkata jujur kalau saya sudah kerja, ada bapak-bapak yang tertarik menikahkan saya dengan anaknya. Walau cuma bercerita saya sudah kerja, ada mba-mba pengin jadi pacar saya. Walau saya hanya tau soal ngeblog, ada seorang gadis ribut sama pacarnya… ah biarlah itu menjadi cerita saya.

Baiklah nggak perlu lagi saya jelaskan panjang kali lebar lagi, cerita soal ketemu janda mudanya begini:

Naik angkot ngajak si kecil jalan-jalan !

Karena ada keperluan membeli lampu neon aquarium yang kecil panjang, saya akhirnya ngajak si kecil untuk ikut, tapi naik angkot biar ada pengalaman baru yang selama ini kemana-mana pakai motor. Ngeng langsung sampai, seni perjalanannya kurang. Pikirku dengan naik angkot si kecil akan punya hal baru.

Karena asyik menikmati perjalalanan, malah saya kebablasan terhadap toko yang akan saya datangin. Jadinya saya harus turun secepatnya dan jalan kaki arah balik. Dan sayapun turun dan saya akhirnya jalan-jalan di trotoar jalanan nggandeng anak saya yang masih apa-apa itu penasaran.

Berpapasan dengan seorang gadis muda menuntun anak kecil cewek !

Nhaa saya lagi asyik ngajak jalan sambil nunjukin ini itu sama si kecil saya, tiba-tiba saya papasan di di dekat sebuah paud dengan seorang gagis muda yang sedang menuntun anak kecil.

Saya heran koq mba-mba itu dari jauh sudah melihati saya. Sepertinya dia penasaran dn benar saja, pas sudah dekat dia tersenyum manis padaku. Aku yang dari awal mau cuek akhirnya kalah juga, aku balik senyum doang dan berlalu.

Tapi pakai acara sandal anaknya itu jatuh ketinggalan di dekatku… niatnya aku tinggal pergi saja. Tapi parahnya mba itu membiarkan anaknya yang kayaknya belum lancar berjalan mengambil sendiri sandalnya. Aku lihat bahaya banget, ini kan pinggir jalan besar, anak itu belok ke jalanan bisa payah… aku malah yang khawatir, ibunya senyum-senyum doang.

Akhirnya sambil ngemban si kecilku aku ngambilin sandal itu dan menuerahkannya ke anak itu dan menuntunnya ke emaknya. Dan kayaknya aku sadar, aku kena jebak sama mba itu biar ada kesempatan ngobrol dengan saya. Dan benar saja, walau saya males tapi terjadilah dialog prospek ini:

Mba : Makasih mas … dah dianterin
Me : iya mba, tapi mba ini ngawur, anak kecil gitu dibiarin jalan sendiri di tepi jalan besar.

(aku rada marah, dan mba itu kaget saya kok mgomongnya kasar)

Mba : i iiyaa maaf deh… bikin mas khawatir
Me : bukan khawatir, gak tega aja lihat anak kecil dibiarin
Mba : iya mas, anu baru bisa jalan sebulan.
Me : iya tapi kalau di dekat jalan raya dipegangin terus dong anak kecil.

Mba : iya mas makasih nasehatnya, ngomong2 mas dari mana, koq ngemban anaknya sendiri ?

Me : laa mba juga dari mana ? koq nggak sama suaminya ?

Mba : anu mas, suami saya dah gak ada, ini anaknya sama saya doang sekarang

(aduh… gawat neh… malah jadi sedih suasananya)

Me : ooo gitu …, lha itu siapa ?
mba : itu kakak saya …
me : ooo gitu…
mba : mas ini mau kemana si ? koq gak sama istrinya ?
me : ini sama lagi momong si kecil jalan-jalan.
mba : kemana mas biasanya kalo jalan ?
me : yaa pokoknya momong lah yang penting seneng
mba : eh aku juga pengin cari tempat buat ngajak anak jalan-jalan ?
me : lah kan banyak tempat mba
mba : mas biasa ya kemana

(kondisinya sekarang 1 mas
ngemban anak laki-laki, 1 mba sedang ngemban anak perempuan. mereka sedang ngobrol )

me : yaa kemana aja…
mba : boleh bareng gak mas?
me : hah… mau ngapain ?
mba : yaaa biar kenal lebih dekat lah…
me : hah maksudnya
mba : yaaa siapa tau bisa lebih kenal mas… saya kan janda, mas duda

(astagaaaaa ini orang dari mana tau saya duda… cuma ngemban anak jalan-jalan sendirian…. dan haduuuuhhh to the point banget yak… )

me : wah mba… orang baru ketemu koq
mba : mas kayaknya orangnya baik, tuh buktinya perhatian banget sama anak kecil …
me : ooo aaa anuu… bukan begitu mba

(aduh… gara-gara khawatir kalau ntar bisa kejadian anak bayi masuk jalanan trus kesrempet atau ketabrak kendaraan di depan saya, soalnya ogah jadi saksi kasus… malah dikira perhatian sama anak kecil haduuuuhhhlaaaaa)

ya wis lah… sejakalian… ngaku duda saja…. wakakakaka….

me : ooo jadi sekarang single parent mba ? dah lama ?

mba : udah setahun mas, kalau mas dah lama ?
me : wah jangan tanya itu deh, yang penting sekarang membesarkan anak dengan baik agar masa depannya juga baik

mba : waaahh.. bijaksana sekali.
me : lah bukannya harus gitu ?
mba : jarang lho mas sekarang laki-laki yang perhatian sama masa depan anak, ngertinya diurus istrinya beres

me : ya harusnya gak gitu si…

mba : itu anaknya usia berapa mas ?
me : ini hampir 3
mba : kalau ini 1 tahun 3 bulan mas
me : ooo
mba :pas tuh mas cowok cewek
me : hah…. maksudnya ?

(aduh ini wanita koq gampangan banget yaa ? baru beberapa menit ketemu orang, udah jujur kaya gitu…. yaaa semoga sih bukan karena sudah putus asa sedang mencari suami lagi… bahaya banget soalnya kalau sampai ketemu laki-laki nggak bener, untung ketemu saya)

mba : yaa siapa tau mas sama saya ada jodoh… tinggal serahkan saja sama yang kuasa

(aduuuuhhh… untungnya saya bukan laki-laki yang mudah goyah hatinya… saya segera ingat istri di rumah… yang sedang menanti saya pulang)

me : walah mba… nggak bisa kaya gitu dong… kan harus kenal dulu…

mba : ya makannya kenalan … biar kenal…

me : yaa kenalannya nggak kaya gitu

mba : yaa mas main ke rumah saya lah..

me: waduh gak secepat gitu kali mbaa

(saya yang kemudian clingusan gak bisa menjawab banyak… antara ngarep sama nolak jadi satu… wakakakaakak)

mba : mas aslinya mana ?

(aduh…. saya harus segera cari alasan meninggalkan wanita ini… biarlah walau sepertinya ada perasaan kasihan.. iba… tapi biarlah anggap saja angin lalu)

me : eh iya mba, sekarang jam berapa ?

mba : jam 10.30
me : anu aku harus cepet-cepet balik, ini masih harus kepasar beli …

mba : iya yah mas, kalau hidup sendiri apa-apa juga sendiri

(aaaaaaa… tidaaakkkk… percakapan ini tidak boleh berlanjut)

me : dah ya mba… saya balik dulu

mba : iyaa… eh mas boleh minta no hp gak ?
me : waduh … saya gak bawa mba, lupa nomornya

(dan saya khawatir, hp yang ada di saku saya berdering, ketauan boongnya ntar)

mba : ya udah… semoga kita bisa ketemu lagi mas..

me : … ( cuma senyum saja)

(daaaannn mba yang sedang mengemban anaknya itu tersenyum manis banget sama aku… keliatan cantiknya…. astagaaaa… matakuuu…. tidaaakk aku harus cepat balik)

aku segera balik badan dan berjalan…

(eaaa anak saya ketinggalan sedang duduk di teras depan warung tempat kami ngobrol…. aku jadi mbalik lagi dan menjadi seperti grogi ketika mengambil anak saya di depan mba itu)

aaah… lega… bisa keluar dari cobaan yang amat berat… dan benar saja… sekitar 75 meter dari tempat itu, hp saya berdering… istri saya menelepon….

mamah : dah beli lampunya belom
me: aaanuu… belum… ini sedang jalan
mamah : cepetan balik yaaa itu si kecil kasihan dah waktunya bobo siang
me : iyaaa…
mamah : ada kejutan buat papah niie… cepet balik yaaa..

asiikk…. apa yah… ah… baru saja mengalami kejadian yang sungguh meluluhkan hati… tapi bersyukur… istri saya selalu mejaga hatiku untuknya…

coba kalau saya nakal…. ya kan.. ya kan… ceritanya akan lain …. hihihihi…

Iklan

4 pemikiran pada “Bertemu janda muda beranak satu dan saya kena prospek lagi !

  1. Hahaha kocaaak πŸ˜†
    Bersyukurlah Mas, hingga umur sekian masih sering dianggap menarik sama orang2. πŸ˜› buahahaha

    Memang betul yah, seperti kata Quran (luoa surat apa), godaan bagi pria yg sangat berat itu ada 3. Harta, wanita, dan anak. Ketiga hal itu kalau kita berlebihan memperlakukannya, niscaya bencana bakalan datang ke (rumah tangga) kita masing2.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s