Definisi KECEWA beserta contoh realnya itu seperti ini:


SABTU SORE
Beli tiket bus… sudah injury time … lagi ngantri di loket, ada bapak2 sudah sepuh ngantri juga… gayanya rapi, cool dan kesan pertama saya hormat. Dia ngajak kenalan sama orang-orang yang juga ngantri, waktu tersisa 10an menit dari kedatangan bus. Tersisa 6 kursi…

Ealah… malah ngajak bercanda nggodain para penumpang dengan diolok-olok tujuan busnya. ada orang tujuan cilacap malah diejekin kalau dia kecil “mas kemana tujuannay” : ke cilacap pak : “eh kamu kecil ya” : kecil apanya pak : “itu kecil… kecilacap… wakakak….”

Itu contoh salah satunya dari sekian orang yang diledekin termasuk saya. otaknya cerdas tapi memang salah latih kayaknya, cepet banget nemu bahan ejekan ketika ngobrol sama orang

Nhaa pas ditanya sama mba loket “pak mau kemana” jawabnya :saya kemana aja mba yang penting pulang” : “lah yang bener pak lah”… akhirnya mba itu nanya saya yang antri di belakang bapak itu”

Mba : kemana mas ?
Saya : ke bobotsari mba
Mba : trus mas yang dibelakangnya kemana
Mas : ke purworejo mba
Mba : oh oke (kemudian nulis tiket)

tiba-tiba bapak itu nyolong
Bpk : lha saya duluan koq mba… saya juga bobot sari
Mba : iiihh yang jelas dong pak, kemana ?
Bpk : saya bobot rejo mba
Mba : hah… bobot rejo
Bpk : iya…

(mba tiket mulai panik dan stress karena bapak itu) dan saya pun pulai emosi karena waktu tinggal sisa 5 menit, FYI, sekarang terminal rawamangun bus itu mak 15 menitan harus pergi lagi naikin penumpan. Akhirnya bapak itu aku bentak:

Saya : Pak yang bener dong, jangan bercanda, ntar kalau tiketnya salah kawus sampean… ini lagi buru-buru

(kaget aku bentak bapak itu diam dan klakep.) maaf ya pak… jangan becanda di saat yang tidak tepat… anak yang lebih muda juga manusia yang bisa marah dan melupakan sopan santu sama orang tua brengsek…

MINGGU SORE:
Nyari yang deket kaca, dateng pagi ke loket penjualan biar dapet lebih awal dan bisa milih. Ntar sepanjang jalan pemandangannya luas.. Dan dapet deh tiket dengan nomor kursi dekat window…

Tapi koq pas naik malah sudah ditempati bapak2 sudah cukup sepuh… Agak shock antara kepengin duduk di pinggir sama hormat dengan orang tua… dengan suara pelan aku minta ijin untuk tukeran tempat duduk…

Eeeeh malah diceramahi kalau naik bus itu tempat duduk sama saja, gak ada beda… (woooo orang ini gak ngerti rasanya duduk nyusu sambil melihat jalan …. gak duwe jiwa seni blas) trus dengan gak rela banget dia duduk ditempat sesuai no tiketnya sambil ngomel “ntar kalau bisnya gak penuh aku pindah aja” …. ya wis karepmu pak … jadi orang tua mbok ya jadi contoh yang baik bagi yang masih muda

(hasilnya gak enak banget duduk di kursi sendiri… susu pun rasanya pait, pemandangan pun rasanya jadi jelek… huft …)

Tambah mangkel ketika lihat bapak itu duduk di deket window di kursi orang lain … haduuh bapak.. yang jujur dong kalau mau duduk di window…, minta baik-baik kan bisa gak usah nyerobot tempat duduk orang… (kawus.. ngonoh ribut karo wong maning… wis tua kelakuane ora sopan)

Okeh … nyruput susu sambil noto ati…

Ealah datang rombongan, orang… anak kecil, ibunya (wow cakep), mbahnya … aduh menor… trus seorang remaja… (kayaknya kakak anak kecil ini)

Dan ternyata… 4 orang beli tiket cuma 3 doang. Trus pada duduk di dekatku… aku berharap sih remaja itu, agak kalem kayaknya. Ealah… malah ibu itu dan anak kecil itu dipangku… di sebelahku … hatiku yang masih terasa sempit gara-gara bapak itu kini tambah sempit…

Dan kagetnya saya, remaja itu suami dari ibu anak kecil ini… ealah… jan gak serasi banget yakin … (saya turut kecewa ketika harus memandang sepasang suami istri ini jalan bareng… satu cakep dah matang, satu remaja banget… tampang alay lagi)

Dasar gila orang-orang ini apa emang udah adatnya duduk seenaknya tanpa lihat nomor kursi di tiket ya…

Yang bikin tambah eneg, anak kecil ini seperti merasa tersaingi aku mbuka hp, dia langsung main game nfs… balap sambil bentar-bentar lihat hpku… ealaah dek… aku gak lagi main game koq.. sensi amat kamu… (kejadian berlangsung ada 10 menit)

Oke lah … sambil gondok karena duduk jadi sempit karena anak ini nggak anteng dipangku, aku ndlosor aja di kursi… lhaa koq dua orang di belakangku lagi nglucu… gak pantes banget sudah punya anak kaya gitu… nih sekilas rekaman suaranya

Co : yang… km td malam puyes tidurnya
Ce : appaan aku mangkel ma kamu tau gak cih
Co : ih knapa
Ce : km tuh ngoroknya jijik banget… kaya babi
Co : hah… kaya apa ?
Ce : sambil niruin suara babi – siul ( ngokk. cuit… ngok cuuiit)

(hilang deh bayangan wajah cakep itu seketika)

Oke lah… nyuput susu lagi… noto ati lagi…

Kondisi sudah sedikit terbiasa, dan anak kecil itu juga tambah terbiasa nggak sopan, semakin sering bolak balik ke depan belakang lewat atas jok kursi. Ngganggu banget yakin…

Dan ini puncak emosiku… ibu-ibu itu tidurnya… ndlosor ke aku ternyata… aku yang dah tidur duluan tiba-tiba terasa ada beban berat sebelah di punggung tangan kiri.. ternyata ibu ini lendotan aku… hadeh… langsung hilang ngantuku…

suwer… hilang ngantuk karena sebel, bukan karena seneng… sepertiga kursiku diambil buat dia mangku cucunya itu… hadeh… akhirnya aku ngalah tidur dengan sandaran jidat di jok depan… sambil tambah gondok merasa lebih luas dia tambah ndlosor ke jok saja…

dan efeknya sodara-sodara… saya pagi ini leher saya tengleng… gak iso noleh ke kiri… sampe punggung malahan sakitnya … jaan rejeki tenan …

Dan dalam 48 jam saya saya membentak 2 orang tua di jalanan… duh saya mohon maaf sebesar-besarnya buat mereka.

Iklan

11 pemikiran pada “Definisi KECEWA beserta contoh realnya itu seperti ini:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s