Obsesi sebagai “Wild Photographer” !


Lagi buka-buka foto di hp jadul, nemuin foto ini. Ternyata cukup epic, seorang pemuda sedang jongkok merunduk-runduk dan kadang nungging nggak jelas.

image

Kalau dilihat orang lewat jelas menimbulkan tanda tanya besar karena nggak ada hal normal atau wajar dari posisi itu.

Tapi dari seperti itulah aku bisa mendapatkan dan belajar foto-foto macro khususnya alam rumput dan serangganya.

Dipublikasi di Catatan | 1 Komentar

Hampir mati di mobil !


Ini sebagai catatan agar nggak aku ulangi lagi.

Pagi-pagi nyampai kantor kepagian jam 50.50 karena tumben jalanan lancar jaya. Biasanya berangkat habis subuh sampai kantor jam 7.15an karena macet.

Mata masih ngantuk, setelah parkir aku niat tidur dulu di mobil ada setengah jam lumayan. Mesin aku matikan, kunci dari dalam dan rebahkan kursi jok. Dan angler…

Tiba-tiba aku merasa ada yang aneh, aku mimpi sesak nafas dan lemes sekali tetapi di bawah terik matahari. Pelan-pelan aku coba menggerakan tangan saja rasanya lemes banget.

Tapi koq sesek nafas dan lemesnya makin menjadi sampai aku terbangun. Dan ternyata aku nggak lagi mimpi. Sinar matahari pagi silau sekali mengenai wajahku tepat lewat kaca depan. Dan aku masih sesek nafas dan lemas sekali padahal nafasnya sudah panjang.

Aku segera sadar kalau aku kehabisan oksigen di dalam mobil. Dengan sekuat tenaga aku raih pintu mobil dan aku berusaha mbuka kacanya. Tapi koq nggak kuat, sudah lemes sekali dengan keringat bercucuran.

Sambil tersengal-sengal seperti kena asma, aku berhasil membuka jendela kaca dan ada udara masuk. Huaaahhh…. agak lega dan sepertinya ada tenaga.

Kemudian aku buka pintu dan syuurrr… angin masuk seger sekali… dan yaaa udah, selanjutnya cengep-cengep di pintu mobil.

Setelah seger aku lihat jam, ternyata ham 07.55an dan rupanya sudah 2 jam…

Hampir mati…

Note:
Hak Cipta Artikel Milik Ahsanfile Project, Hak Cipta merek yang dipublikasikan dalam artikel ini milik masing-masing pemegang profil. Tidak diperbolehkan copy paste kecuali mengambil isi tulisan ini sebagai referensi dan menyertakan link website ini.

Dipublikasi di Catatan | 15 Komentar

Lelaki pekerja keras effect – Kena prospek tuka pijit spesialis pemulihan keperkasaan !


Kalau kemarin saya diprospek oleh seorang Bapak Tukang Gorengan untuk anak gadisnya, siang ini pas lagi di jalanan untuk nyari “TO’E” saya kena prospek lagi oleh seorang tukan pijit spesialis “pemulihan kejantanan”…

BELUM MENIKAH DILARANG BACA !

Aku A, Lagi asyik mfoto di pinggir jalan, tiba-tiba diajak ngobrol sama bapak tua B setengah baya bablas dikit yang sedang duduk di teras depan ruko furniture.

B : mas, lagi moto-moto apaan kaya gitu di jalanan ?
A : oh ini pak buat nyari to’e
B : hah apaan itu ?
A : eeeemmm gimana njelasinnya ya ?
B : baru denger
A : pernah lihat majalan pak ?
B : iya pernah, trus kenapa ?
A : ada foto-fotonya kan ?
B : iya, trus kenapa ?
A : nhaa itu saya lagi memfoto untuk kaya gitu
B : ooo gitu yah, ternyata nggak asal memfoto yah mas, emang mas dapat duit berapaan dari foto ?
A : yaaa sebulan bisa “PI” dah bersyukur
B : apaan lagi tuh pi ?

(Aaaaaaaa saya salah diskusi nih sama orang)

A : yaa udah pak ya, sama mau lanjut dulu,
B : eh bentar, bapak belum selesai ngobrol neh
A : ooo kenapa pak
B : iya neh bapak sebenarnya mau mijit orang di komplek perumahan itu, tapi koq sepi
A : lah emang nggak janjian dulu ?
B : enggak, saya langsung datang ke rumahnya
A : ya iya lah
B : lagi liburan kayaknya

(Semakin sadar kalau bapak ini orangnya aneh)

B : eh mas, piji dulu dong sama saya,
A : hah pijit ?
B : iya saya kan tukang pijit, saya biasa mijit lho
A : ooo gitu, emang mijit apaan pak
B : hooh, kalau saya mijit pokoknya joss hasilnya
A : maksudnya
B : iya biasanya istri kalau suaminya habis saya pijit itu bilang gini “iiih abang kuat banget deh, serasa kesetrum mau pingsan dan tahan lama deh… iiih mau lagi dong” sambil suara bapak itu genit-genitin.

(Aaaaaaaaaaaaaaa ternyata bapak ini semakin nggak beres)

A : ooo emang bisa gitu yah pak, emang yang dipijat bagian mananya ?
B : yaaa tubuhnya, nanti bagian sini dipijat khusus

(Sambil megang-megang muter pahanya 245 derajat)

B : iya mas, nanti dateng aja ke rumah ya, nanti saya pijat spesial itu deh

B : alamat saya di muara 3 ….. jalan …..

(Nama tempat saya rahasiakan)

A : ooo oke deh pak, tapi …
B : ah pokoknya istri dijamin ketagihan deh…
B : eh mas udah punya istri belom ?
A : nah itu dia masalahnya pak
B : ah itu mah urusan gampang, belom punya istri bisa dipakai kapan aja, nggak akan habis
A : maksudnya ?
B : yaaa yang penting pijat dulu

(Et dah bapak ini nyrocos terus, padahal aku mau bilang masalahnya aku nggak butuh gituan)

B : iya nanti dateng ke rumah yaa, saya tunggu. Pokoknya alamatnya di jalan ….

—– selesai —-

Dipublikasi di Catatan | 2 Komentar

Curhat seorang suami yang istrinya nge-fans berat dengan artis Korea !


Siapa sih yang nggak kenal korea sekarang ? Negara dengan perkembangan internasional yang luar biasa karena industri elektronik dan KPopnya telah menyebar ke berbagai penjuru. Dan mulailah yang namanya fans atau penggemar berat  produknya dari mulai smartphone sampai artis.

Yang menjadi masalah serius adalah demam artis korea yang nggak hanya dialami oleh para remaja, tetapi juga para emak-emak dari mulai film korea, drama korea, lagu-lagu korra, sampai artis korea. Ini ternyata menimbulkan masalah tersendiri.

Seorang suami melihat istrinya memuja-muji cowok lain setiap hari. Bilangnya suh “just for fun”. Tapi apa begitu aja yang terjadi ?

Ini kebanyakan yang terjadi pada seorang istri yang suka sama artis Korea:

Istri lebih sering curhat dan mbahas tentang artis cowok korea yang disukainya, di socmed, saat ngrumpi, saat sendiri. Suaminya ? Yaaa sekedarnya saja kan tiap hari ketemu.

Istri kalau tau akan ada acara artis cowok idolanya dateng atau konser, bahagianya bukan main. Dibela-belain nonton pokoknya. Tapi jika suaminya yang datang, biasa aja tuh !

Trus minta foto-foto bareng kalau ada kesempatan. Trus di pasang disocmed lagi foto bareng sama artisnya dan bangga. Tapi kalau foto sama suami ? Ahh sudah biasa aja…

Kalau suami pergi kerja beberapa hari nggak pulang, yaaa happy aja, ada hiburan nonton korea sepuasnya di rumah.

Kalau suaminya pulang, yang jelas nggak akan seheboh dan segembira jika ada artis korea yang datang.

Jadi istri lebih bahagia dengan artis koreanya dari pada dengan suaminya.

Trus perasaan suaminya bagaimana ? Cemburu / Marah / Cuek ?

Kebanyakan sih Cuek, tapi kalau mau jujur Cemburu dan marah serta galau juga ada. Semuanya reda karena jarak saja yang memisahkan antara istri dan artis koreanya.

Yang jelas cemburu
Laki-laki mana yang nggak panas hatinya jika melihat istrinya mengidolakan laki-laki lain. Istrinya memuja laki lain karena ganteng, cakep, terkenal dan sejenisnya.

Menahan diri untuk tidak marah
Ini yang paling banyak dilakukan demi menjaga ketenangan rumah tangga. Ribut karena masalah istrinya suka sama artis dinilai kurang bermanfaat.

Note:
Hak Cipta Artikel Milik Ahsanfile Project, Hak Cipta merek yang dipublikasikan dalam artikel ini milik masing-masing pemegang profil. Tidak diperbolehkan copy paste kecuali mengambil isi tulisan ini sebagai referensi dan menyertakan link website ini.

Dipublikasi di Catatan | 1 Komentar

Pemuda Sholeh Effect – Diprospek bapak-bapak untuk jadi menantunya !


Saya masih nggak habis pikir untuk keadaan sekarang. Apa iya banyak orang tua itu sekarang sudah nyerah sama kondisi bahwa generasi anak muda sekarang sudah jarang banget yang bisa dipercaya dan yakin bisa sebagai menantunya: Ini cerita saya hari ini:

Ketika sedang menyusuri jalanan mencari “TO’E”, Jam 11an siang mampir ke pedagang gorengan yang cukup laris dan cukup banyak besar walau hanya kelas gerobak. Sambil makan gorengannya, kami ngobrol (aku A, bapak B)

B : mas sedang ngapain moto-moto di pingir jalan kaya gitu ?
A : oh ini pak, iseng aja siapa tau nemu foto yang bagus
B : ooo lagi cari uang juga ya ?
A : lho koq uang ?
B : iya lah, jaman sekarang apa-apa kan bisa diuangkan
A : he he he iya pak
B : mas ini wartawan jalanan ya ?
A : kalau menurut bapak ?
B : iya, banyak tuh yang kaya gitu koq, biasanya karyawan redaksi koran/majalah

(wah pengentahuannya luas juga nih bapak)

B : kalau mas ini kerja di mana ?
A : oh anu pak, kalau untuk foto jalanan ini, saya masih belum kerja dimana-mana pak
B : nglamar aja mas ke koran siapa tau diterima, saya lihat mas tadi ujung jalan sana sampai kemari nggak capek walau panas gini. Pasti diterima
A : hubungannya apa pak ?
B : sekarang banyak orang cari karyawan yang pekerja keras, soal skill bisa dilatih
A : ooo gitu yah pak
B : iya mas, kita harus kerja keras, gak usah ngandelin siapa-siapa, apalagi jaman sekarang
A : iya pak makasih nasehatnya
B : seperti saya ini, saya kerja keras dari pagi sampai malam jualan untuk biaya anak saya sekolah dan kuliah
A : waaah hebat pak, bisa nyekolahin sampai kuliah
B : harus itu nak, untuk masa depan yang lebih baik

(sampai di sini aku masih bingung mau ngomong apa, bapak ini berjiwa besar banget)

A : saya juga sebenarnya masih kuliah pak,
B : oooo gitu, jadi kuliah sambil memfoto gitu
A : iya pak, fotonya nanti saya mau buat tugas kuliah juga pas tugas akhir
B : udah mau selesai ?
A : doakan saja pak, semoga cepat lulus trus bisa cepet kerja dari foto ini
B : emangnya mas jurusan apa ?
A : jurusan Sistem Informasi Pak ?
B : ooo sama kalau begitu sama anak gadis saya, dia juga juga katanya kuliah jurusan itu, aku kurang paham sih
A : wah sama dong
B : boleh lah kenalan sana, bisa bantu-bantu kalau ada kesulitan kuliah, sambil nambah temen juga
A : eh kan bapak nggak kenal siapa saya
B : lha itu katanya masih kuliah juga, jurusannya sama, trus kayaknya mas ini orang baik-baik koq.
A : ha ha ha, dari mana bapak tau
B : tau lah, bapak ini dah puluhan tahun hidup, seperti sudah bisa mbedain mana orang baik mana yang enggak.
A : jadi saya orang baik pak ?
B : kalau lihat tampang yang polos, jujur dan apa adanya, aku yakin mas orang baik

(aaaaaaaaaaaaaaa saya shock)

A : he he he, iya deh pak nanti coba,
A : emang dia kuliah di mana pak ?
B : deket sini koq, UNJ
A : oooo iya, saya kuliahnya di salemba pak

A : eh pak, sudah adzan jumatan tuh, sholat dulu ya…
B : wah iya iya … nanti setelah sholat jumatan, mampir sini lagi ya ngobrol lagi, nanti saya kenalin anak saya….
A : anu, tapi nanti saya nggak bisa pak, harus lanjut memfoto lagi… makasih ya pak

(bapak itu sepertinya berharap banget)
A : eh iya pak, saya gorengannya habis berapa neh
B : wah nggak usah mas, orang dikit koq…
A : waduh jadi seneng neh saya di kasih gorengan gratis
B : udah nggak apa-apa…
A : makasih ya pak …
B : iya sama-sama

—————-selesai———————————————————-
fiuh … kena prospek bapak-bapak lagi neh, berharap kenalan sama anak gadisnya … trus maksudnya apa coba ? ….

aaaaaaaaa … untung saya seorang yang setia ….

Dipublikasi di Catatan | 1 Komentar